Lokakarya Sertifikasi Insinyur Profesional Kerjasama PII dan IKATEKUH Kelas Raha, 3 Maret 2018

Persatuan Insinyur Indonesia kembali menggelar lokakarya sertifikasi Insinyur Profesional (LSIP) di Kabupaten Muna Sulawesi Tenggara bekerjasama dengan Ikatan Alumni Teknik Universitas Hasanuddin (IKATEKUH). PII mengirimkan 2 instruktur Ir. Habibie Razak dan Dr. Ir. Rusman Muhammad pada lokakarya kali ini dibantu oleh Erni Wahyuni staff PII Pusat. Lokakarya yang dihadiri sedikitnya 25 sarjana teknik ini bertempat di rumah jabatan Bupati Muna yang sekarang dijabat oleh LM Rusman Emba yang juga adalah Ketua Ikatan Alumni Teknik Unhas Sulawesi Tenggara.

Acara berlangsung meriah dibuka oleh Asisten II Bupati Kabupaten Muna Bapak Edi Ugga dan sebelum Beliau sebelumnya laporan ketua panitia oleh Safar ST yang merupakan alumnus terbaik Fakultas Teknik Unhas di jamannya. Dalam sambutannya, Edi menyampaikan bahwa amanah UU keinsinyuran terkait sertifikasi Insinyur ini wajib dilaksanakan termasuk oleh para Insinyur yang bekerja di Kabupaten Muna Sulawesi Tenggara ini. “Saya berharap acara seperti ini bisa terus dilakukan dan mensertifikasi semua sarjana teknik/pertanian di daerah ini. Kenapa hanya 25 peserta saja yang hadir? Seharusnya bisa lebih banyak lagi” ujar Beliau di sela-sela pembukaan acara.

Ir. Habibie Razak membawakan materi sosialisasi UU keinsinyuran, profil organisasi PII, etika profesi dan pengenalan sistem sertifikasi Insinyur Profesional dilanjutkan oleh Dr. Ir. Rusman Muhammad dengan materi bakuan kompetensi Insinyur Profesional dan tata-cara pengisian FAIP sampai akhirnya acara ditutup dengan pembacaan kode etik Insinyur Indonesia – Sapta Dharma Catur Karsa. Setelah acara ditutup oleh master of ceremony, dilanjutkan dengan rapat pembentukan kepengurusan PII Cabang Muna yang secara aklamasi menunjuk Safar ST oleh peserta LSIP untuk direkomendasikan menerima mandat dari PII Pusat. Berita acara rekomendasi ini ditandatangani oleh 25 peserta LSIP yang akan menjadi Anggota PII setelah mengisi Formulir Aplikasi Insinyur Profesional (FAIP).

“Harapan kami, untuk kunjungan berikutnya ke kota Raha ini kepengurusan PII Cabang Muna sudah harus terbentuk dan tugas kami sebagai pengurus PII akan meminta pengurus pusat segera mengSKkan pengurus baru setelah semua persyaratan dipenuhi” ucap Dr. Rusman penuh semangat di sela-sela diskusi lepas dengan para panitia LSIP sebelum kami akhirnya berangkat kembali menuju Jakarta via Makassar.

Rute perjalanan ke Kota Raha saat ini selain menggunakan kapal laut cepat juga sekarang bisa akses dengan pesawat jet explorer dengan kapasitas 60 penumpang.

Dua peserta LSIP Andi Akhmad Tahir dan Agus dari Makassar menyempatkan diri menghadiri LSIP Kota Raha ini karena mereka sadar bahwa sertifikasi itu wajib sesuai amanah UU No.11/2014 dan sekaligus memberikan contoh kepada para sarjana teknik lainnya yang belum mengikuti program sertifikasi ini.

Reportase: Ir. Habibie Razak – Sekretaris Distribusi Gas PII Pusat.

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *